Permohonan maaf dan pemberian maaf. 

Allahu Akbar. Dia Maha Melembutkan Segala Hati.  Semoga apa yang ditulis sama sepert apa yang dirasa. 

Ya Rahim,  rahmati dia kerana kebesaran hatinya untuk memaafkan aku.  Ya Qawiyy,  kuatkan jiwanya untuk menguatkan jiwa-jiwa yang lain.

Alhamdulillah. Nikmat sungguh rasa tenang itu. Dan nikmat sungguh lafaz maaf itu. 

Ketenangan yang lahir right after I read this message is sooo indescribable.  Allah knows.  And He isbthe One who let this happen.  Syukran ya Rabb.

Betul apa Mak Cik Zurina cakap. 

>Lepas ni,  kita dah tak macam orang lain. 

>Lain sangat.  Ain kena jaga diri,  jaga pandangan mata,  jaga maruah. 

>Penghinaan akan datang.  Cepat atau lambat. Ain kena kuat. 

Dan.. Kata-kata makcik tu semakin mula menunjukkan kebenarannya.  

And it’s even hurt like hiris-hiris hati you when its come from your siblings and your loved one.  Wallahi,  it’s hurt.  

Alhamdulillah. Yang sakit dahulu,  dah dilepaskan.  Allah gantikan dengan sakit yang lain. 

Stay positive. Wahai hati,  ingatlah.  Kamu masih ada Tuhan yang sentiasa Mendengar,  Memahami dan pasti akan bimbing kamu. Have faith in Him. 

Dan..  Tak perlu lah Ain…kamu nak tacing-tacing sangat.  Hidup ni sekejao je.. Ye tak?  If terasa,  yes of course you can cry..  But not to either your kakak masham anymore.  Or your najihah.  Cuba tahan sikit  okey.  Bagi hati tu segagah Tembok Besar China pun tak pe.  Bagi hati tu seluas Lau China Selatan pun x pe.  

Dah kenapa aayik sebut China China ni.  Ahha 😂

Btw.  Syukurlah Tuhan masih menguji kamu.  

Salam Sayang, 

Diri sendiri.  

Just forget them.  Jalan lurus ke depan. 

 

Rasa touching nya hari ni ya Allah.  

Salah ke nak tanya khabar?  Wallahi rasa risau sungguh.  Sebab tahu she’s sick.  

N ayat reply yang macam tu buat rasa macam “ko tak payah nak sibuk2 tanya, sibuk2 nak tau pape..  aku ok. Aku mls da nak bgtau ko pape.  Nanti mesti ko sibuk2 je nak tanya. Aku mls nak jwb soalan ko.  ”

Hah.  Macam tu la lebih kurang.   Macam menyesal sangat sebab bagitau keadaan pada Ain. Rasa sesak dada ni automatik. 

Ain silap kot eh.  Lupa ada Allah yang Maha Penyayang dan lelaki bergelar suami dekat sisi dia.  Cukup dua orang ni kot nak jaga dia kan.  

Lagi pum,  selama ni aku mana pernah tolong dia pape pun.  Semua benda dia buat sendiri dengan suami dan keluarga dia.  Who am I?  Hahahahahhhaha. Nobody.  Just seorang kawan lama yang dulu pernah dia rapat dan dia sayang.  Dulu.  Dan selalu mengadu alll the time.  Dan menyusahkan bila dia tengah susah.  Itu je kot.  Hahahhahha.  Good job of me!  Good job! 

Hmmmm.  Ain x tanya dah lepas ni macam mana keadaan akak.  Unless akak bagi tahu. Semoga ain dapat tahan hati ain daripada tanya2 akak.  Dan semoga Allah izin untuk ain tak bebankan akak lagi dengan cerita-cerita dan aduan2 kecik ain.  Dan semoga Ain selalu ingat akak ada Tuhan yang sama yang Ain ada. Yang akan jaga akak sentiasa. 

Ain faham. Akak tak nak orang risau. Ain faham akak tengah sakit tak nak sape-sape kacau. Plus orang tu kita x selesa dan tak rapat.  Ain faham akak rimas dengan cerita ain.  Dulu mungkin ye akak selalu kata x kisah.  Tapi sekarang tak dah.  Sebab banyak lagi benda yang akak nak fikir. Ain faham,  akak tolong2 ain,  dengar2 cerita ain.. Sebab akak memang baik.  Dengan sesiapa pun.  If bukan ain pun,  akak still akan reply dan bantu sebaik mungkin.  Even kak farah. Akak boleh cakap akak xlayan mesej2 dia.  Tapi x semua kan.  Mesti ada cerita kak farah yang akak respon adan buat orang tu rasa sangat dibantu dan disupport akak. 
Takpe kak. Akak tak nak bagitau ain akak sakit xpe. Akak x nak ain sibuk dalam hidup akak xpe. Akak nak sendiri2 kan.  Akak x nak susahkan sape2 kan.  Ain x kacau akak dah. Insya-Allah.  Semoga lepas ni if ain rasa macam ain nak mesej akak.  Ain try tahan. Cuba kuat dan berdikari. Ain kan ada Allah yang sentiasa mendengar. Dari dulu Dia akan sentiasa ada dekat ain. 

Semoga akak cepat sembuh.  Bersemangat.  Kuat dan sihat.  Ramai yang memerlukan akak.  Semoga ayah akak cepat sembuh. Semoga mak akak dapat pergi umrah.   Semoga Fikri makin rasa bahagia,  hilang keserabutan dan ditunjukkan jalan.  Moga dimudahkan urusan kak nadia dan is.  Semoga akak bahagia di samping family akak,  dan family mil akak. 

Ain sayang akak. 

Alhamdulillah.  Thumma Alhamdulillah. 

Segalanya dipermudah.  

Maka,  sudah tamat satu kisah hidup aku.  Satu fasa.  Satu status.😌 

Terima kasih Tuhan kerana beri izin untuk aku merasai pahit manis bergelar status isteri. Walaupun tak lama,  alhamdulillah  cukup untuk aku.  Dia lebih mengetahui. 😍

Wahai الله al-‘Aliim.  Kau lebih mengetahui selok-belok kehidupanku selepas ini.  Kau bimbinglah setiap perbuatan,  perkataan dan amalan hatiku supaya sentiasa lurus dan benar di sisi-Mu.  Gantikanlah aku dengan sesuatu yang lebih baik daripada ujian ini. 😇

Pada-Mu الله aku bertawakal dan pada-Mu الله aku memohon pertolongan. 😊

Yeah.  Alhamdulillah. 

Dengan nikmat kasih-sayang Dia,  dah dua kali diizinkan untuk pergi surau al-Husna. 

Rezeki dengar kuliah live dari umUstaz Dusuki Rani.  Nice sangat-sangat  ustaz sharing. 

Pasal kematian,  akidah yang sohih,  ibdah yang sohih,  akhlak yang baik.  Mantap sangat. 

Tengah cuba nak apply.  But really hard ey.  Especially  bab tahajud dan jaga lidah.  

Hmm.  7 hari lagi 30 November. 

Nervous.  Takut. Sedih. Risau. Buntu. Serabut. Semua ada. Tenang pun ada.  

Moga Dia mudahkan segalanya. 

Yakin. 

Ya, zaman gelap. Zaman jatuh dulu. 

Tempoh antara bekerja di Bagus,  kemudian masuk Al-Hidayah. Boleh kata 3 bulan pertama di Al-Hidayah sampai Allah datangkan kakak dalam lifetime hidup aku. 

Tempoh tu,  Allah.  Sakit.  Boleh kata aku berjuang besar-besaran dengan satu pasukan batalion tentera yang ramai giler dan diketuai oleh satu leader yang sangat power.  Sakit tak tahu nak cakap. 

Berlawan yang memang sangat berlawan.  Berrmujahadah tahap maksimum.  Masa tu baru tahu peritnya nak lawan diri sendiri yang selalu kita sayang dan belai. Nak melawan arus kesukaan dan kegemaran diri kita yang selama ni kita hanya turutkan dan tak pernah sekat.

Hari-hari nangis sebab rasa tak kuat. Hari-hari tulis doa dan kata-kata semangat dalam diari kecik tu.  Hari-hari.  Monolog dengan Dia.  Mengadu pada Dia,  cakap x kuat.  Cakap x mampu.  Cakap tak ada daya.  

Hanya untuk memelihara sesuatu yang nilainya boleh bawa aku ke syurga!  Ye. Memang sangat besar nilainya. Kerana itu untuk menjaganya menuntut sesuatu yang sangat besar untuk dikorbankan.IMAN. 

Tapi Allah sangat baik.  Allah datangkan seorang kakak sebagai wasilah untuk bantu aku. Kakak ni masuk Al-Hidayah pada masa aku betul-betul tengah jatuh.  Dan nak cakapnya,  aku dan dia sama-sama selesa masing-masing.  Dan cepat giler rasa sayang pada kakak tu datang. 

Macam mana aku mula kuat? 

Sebab Allah alihkan perhatian aku dengan akhlak superb kakak.  Buat rasa terinspirasi nak jadi baik juga.  Kan orang kata if kawan dengan penjual minyak wangi, mesti akan tercalit wangi pada kita.  So same goes with me. 😊

Baikkan Allah?  Lepas berbillion billion dosa aku submit kat Dia. Dia tak pernah lagi stopkan mafas aku barang sekejap.  Aku masih boleh kelip-kelip mata aku ni ha.  Alhamdulillah.  Dan paling bahagia,  sikit demi sikit aku mula jadi baik sejak kawan dengan kakak. 

Solat makin terjaga.  Awal waktu. 

Dah mula lazimi qiyam. 

Hafazan aku dah mulakan balik. 

Perhatian lebih pada nak jadi baik di sisi Allah. 
Wallahi.  Kehadiran kakak dalam hidup memang buat aku kuat untuk jadi lebih baik. 
Terima kasih ya Allah. 

Terima kasih akak asham. 

Semalam nangis teruk.  Dengan pelbagai sebab. 

PMS. 

Tengok orang bahagia dengan suami,  anak.  Tetiba nangis. Haha. 

Akak cakap ain sama je dari dulu. ” Dia buat kat orang takpe.  Orang buat kat dia tak boleh.”  Haha. Part ni kot yang buat rasa over nak nangis.  Sebab dia flashback balik hal-hal rumahtangga,  hal keluarga. And that words just remind me how bad I am.  Dari kat ofis,  sampai ke malam.  My head can’t stop thinking bout how bad I am. Nangis,  nangis dan nangis. 

.

.

.

Dan betul kata akak. Nangis is a very good theraphy.  Ain akan cuba untuk tidak selalu cepat terus pada akak.  Ain cuba untuk settled down myself dengan cara lain.  Blogging,  crying, and the most important thing ain akan cuba monolog sendiri.  Orang kata komunikasi dalaman.  Cakap dengan Tuhan.  Berbicara dengan Dia sampai lega. 

Kalau sedih,  mengadulah. Menangislah.

Pada Tuhan-Mu yang menciptakanmu.